Mendapatkan taska terbaik untuk si manja anda.

Entry kali ini sesuai untuk mereka yang selalu berpindah-randah @ bertukar tempat kerja macam saya. Dah nama pun kerja kerajaan, orang kesihatan pula tu. Makanya, ke mana kita diarahkan berkhidmat, ke situ la kita berada. Sekarang, saya balik semula ke universiti, memacu keras tenaga bagi memastikan semester terakhir saya (semester keenam PhD) kekal sebagai semester terakhir (mohon doa semua). Saya selalu bergurau dengan staf unit saya, surat rasmi yang saya sign patutnya tukar ayat “Saya yang menurut perintah” kepada “Saya yang sedang berusaha”. Huhu.

Ok, kembali kepada topik. Bagaimana nak mendapatkan taska terbaik untuk anak kita? Boleh rujuk tips basic di sini. Anak saya Adam baru berumur 20 bulan, tapi setakat ini dah merasa tinggal dengan 3 pengasuh dan dua taska. Biarpun susah, jangan takut untuk cepat-cepat tukarkan anak ke tempat lain sekiranya anda rasa tak sedap hati/ tengok anak tak seronok/ jumpa apa-apa tanda yang memberi klu anak anda tidak dijaga dengan baik. Untuk Adam, alhamdulillah, setakat ini tak pernah lagi berjumpa mana-mana guru taska / pengasuh yang tak elok, cuma tak serasi saja ataupun terpaksa tukar sebab kami berpindah rumah. Untuk kali ini, ada beberapa tips tambahan yang nak saya kongsikan:

1.Cari taska yang ada aktiviti/ sesi pembelajaran tambahan untuk anak. 

Sesi pembelajaran yang saya maksudkan di sini bukannya macam di sekolah tu, tapi sebaliknya aktiviti yang fokus kepada daya perkembangan mental, fizikal dan spiritual (bonus) anak-anak. Contohnya: taska PERMATA, Montessori, PASTI, Naluri Bestari, dan lain-lain. Kenapa? Sebab mereka bukan sekadar jaga, malah bantu latih perkembangan anak-anak melalui cara yang seronok dan selamat. Taska sebegini selalunya ada buku rekod untuk setiap anak-anak dan mereka akan berikan laporan kepada ibu bapa (laporan bergambar bila beraktiviti, laporan bertulis 6 bulan sekali ataupun laporan verbal bila berjumpa ibu bapa).

543c66fb-1bb0-40f0-969c-cf82c3616f6f

2. Pihak taska ada minta rekod surat beranak anak dan rekod imunisasi anak. 

Bagi saya, ini penting sebab sekurang-kurangnya bila mereka minta rekod ini dengan anda, itu menunjukkan yang mereka prihatin dengan kesihatan dan keselamatan anak anda dan mereka ada sistem pengurusan yang teratur. Jangan lupa tanyakan juga sama ada anak lain yang turut dijaga dah ambil imunisasi ikut waktu atau tidak. Ini hak kita sebagai warga bermasyarakat. (Saya ada pengalaman dengan taska yang tak ambil pusing perkara ini.. kalau tak jadi apa-apa tak apa, tapi bila ada wabak penyakit berjangkit? Masa tu memang masaklah.. nak kena cuti lama jaga anak sakit, tak kena gaya anak-anak lain di rumah ataupun kita pun kena sekali..)

3. Taska ada tawarkan servis ambil/hantar anak ke rumah (bonus). 

Tak semua taska sediakan perkhidmatan ni, tapi jika ada, alhamdulillah! Mudah urusan kita. Bayar lebih sikit tak apa.. asalkan anak terjaga dan kerja kita pun dimudahkan. Tapi.. pastikan bila mereka ambil anak kita, kenderaan mereka tu lengkap dengan car seat ataupun ada orang lain untuk pegangkan anak jika anak masih kecil.

4. Perhatikan tingkah laku dan tutur kata anak selepas tinggal di taska selepas seminggu/ dua minggu. 

Anak-anak khasnya yang dah belajar/ mula bercakap, mereka ni macam sponge. Cepat sangat meniru semua perkara. Yang mana mereka dapat dari kita, kita sendiri kena take note – ubah mana-mana yang perlu. Disebabkan anak kita ni berada di taska lebih 9-10 jam atau lebih sehari, adakalanya mereka pick up kelakuan dari kawan-kawan setaska. Selalunya cikgu taska memang ok, kadang-kadang kelakuan anak-anak lain yang tak berapa nak ok. Jika anak anda dah mula bertindak kasar, cakap kasar ataupun buat perkara lain yang tak elok yang dia tak pernah buat sebelum itu, bincang dan highlightkan perkara itu dengan cikgu. Mungkin perlu dilakukan sesuatu yang lebih drastik untuk ketenangan bersama. (Jangan terkejut kalau rupa-rupanya anak anda yang jadi pengacau di taska!) Itu maksudnya, anak masih kurang perhatian BERKUALITI bersama kita si ibu bapa ataupun ada cara didikan yang perlu kita muhasabahkan dan tukar. Sebab itulah, ilmu mendidik ini penting!

Akhir kata, ilmu harus disertai dengan amal. Dan bila sudah beramal, jangan lupa untuk bertawakal dengan doa dan berserah kepada-Nya.

Semoga anak-anak kita bakal jadi pewaris bangsa dan negara yang berkualiti, hebat dan menghebatkan!

Kuman di seberang kita nampak tapi…

Saban hari, banyak cabaran yang seorang ibu atau ayah hadapi. Kekalutan nak mengejar pelbagai dateline kerja di samping memastikan hak seorang pasangan dan anak di rumah ditunaikan sebaiknya. Adakalanya, apabila yang dirancang tak menjadi dan yang dihajatkan tak kesampaian.. hati jadi bengang. Mulalah nak naik angin, masam muka, naik suara bagai. Habis semua orang jadi salah. Kuman di seberang kita nampak sedangkan gajah besar di depan mata kita tak nampak. Ooops! Rewind please! 

Saya menerima satu berita sedih hari ini. Dibandingkan dengan teman seperjuangan, saya agak ketinggalan. Masih perlu mengorak langkah, mencabar diri untuk kesekian kalinya. Dalam hati terdetik penat nak mencuba lagi tapi alhamdulillah Allah masih berikan semangat untuk terus melangkah. Perjuangan ini masih belum selesai!

Teringat seketika bagaimana Allah mengajar Nabi Yunus ketika ditelan ikan paus. Doa pendek tapi azimatnya mendalam. Betapa Allah mahu kita sebagai hamba-Nya sentiasa muhasabah diri dan kembali kepada-Nya. Bila kita ditimpa musibah ataupun dilanda ujian, jangan difikirkan di mana salahnya orang pada kita, tapi fikirkan apa salahnya diri kita. Jangan dicari kuman di seberang sana, tapi telitilah apa yang ada di depan mata. Tengok cermin dan perhatikan bayangan sendiri. Apa lagi yang boleh kita perbaiki?

Reflect and come back to Him. 

Jika itulah yang tertulis untuk kita, bersatulah seluruh alam pun takkan mampu untuk menahannya. Yakinlah yang apa jua yang Allah beri pada kita, itulah yang terbaik untuk kita. Terbaik pada masa dan tempatnya.

doa

Saya percaya setiap kegagalan yang datang adalah satu pengajaran bermakna khas untuk mematangkan kita. Jangan kita lupa pada mata si kecil yang memerhati setiap gerak-geri kita. Tunjukkan pada anak yang setiap kekalahan bukan bererti penamat atau  lesen untuk berputus asa. Hanya ia datang sebagai satu peluang untuk kita bermula semula dengan langkah yang lebih bijak. Lebih teratur dan lebih mengharap pada Dia.

Bila pikir-pikir balik, tak perlu nak sedih pun. Sebabnya, kalau Allah tak beri sekarang, Dia akan beri kemudian. Kalau tak dapat juga, sama ada Allah dah alihkan satu keburukan daripada kita ataupun Allah akan beri yang lebih baik lagi di masa akan datang.

So, have faith and keep moving on! 

next

 

Love the bears

Cepat sungguh masa berlalu. Sedar tak sedar Adam Naufal dah berumur 18 bulan. Bila teliti semula gambar dan video Adam dari waktu baru lahir, menitis air mata melihat kebesaran ciptaan Allah di depan mata. Betapa berharganya hadiah-Mu ini Ya Allah. Melihat perkembangan anak di depan mata, hati saya lebih kuat dan bersemangat mengharungi hidup. Jika si kecil tak tahu makna mengalah, apatah lagi sang ibu bapa kan? Mana boleh kalah dengan anak sendiri!

Dewasanya anak bermula dengan langkah kecil yang diolah mereka sewaktu masih kecil. Bertatih jatuh, berdiri bertopang, dan acap kali mencuba. Itulah rencah kehidupan seharian si manja. Mungkin sesekali luka kakinya terjatuh dek tersalah pijak. Ataupun calar tangannya bermain kasar dengan si kucing. Namun, jangan pula kita cepat sangat berlari mendakapnya. Jangan terlalu pantas memujuk. Pada masa yang sama juga, jangan dibiarkan begitu saja.

Jadi, apa sebenarnya yang perlu kita buat ni?

 

bears2

Love the bears? Apa maksudnya??

Seperti mana si kecil sayangkan teddy bears kepunyaan mereka, kita pun sepatutnya sama. Tapi bears yang sama maksudkan di sini bukan anak patung beruang/ plush toy tu. Sebaliknya bears ni adalah acronym untuk..

 

bears3

Jika mahukan anak anda jadi seorang yang cekal hati, kuat semangat, positif jiwa dan gigih belajar.. inilah resipinya!

Kesimpulan mudah yang saya dapat hasil dari menghadiri kelas keibubapaan, dan peluang berinteraksi sendiri dengan anak-anak kecil (anak saya/ anak saudara/ pesakit kanak-kanak/ budak-budak lain). Nampak mudah tapi hakikatnya sangat mencabar untuk diamalkan.

1.BIG REACTION:

Beri reaksi yang besar bila anak-anak berjaya buat sesuatu – berjaya berdiri sendiri, berjaya suap makanan ke mulut dengan sudu tanpa tumpahkan makanan, berjaya minum air dengan cawan yang dipegang sendiri, etc. Ketahuilah setiap perkembangan minda yang berjaya anak anda capai, itu bererti anak anda sihat dan semakin membesar dengan JAYANYA! (bukan semua anak diberi peluang ini..)

2. Encourage more: 

Berikan galakan yang tak putus-putus untuk anak-anak. Kitalah tukang sorak paling kuat bila anak bersukan, atau bila anak mencuba sesuatu yang baru dan pertama kali dihadapinya. Dengan sokongan daripada kita, bagi mereka TIDAK ADA YANG MUSTAHIL. Nak ajar anak pelbagai bahasa? Nak latih anak jadi pemain bola sepak terkemuka? Nak anak jadi saintis terulung? Nak anak jadi tahfiz muda? Haa.. inilah masanya. Semuanya bermula dari GALAKAN SEORANG IBU/BAPA.

3. Allow mistakes to happen: 

Beri peluang untuk anak buat salah. Biar berulang kali pun tak apa, asalkan kesalahan yang dia buat tu tak mengancam nyawa, merosakkan harta benda atau mengganggu orang lain. Contoh mudah, ajar anak makan sendiri. Untuk si kecil berjaya suap sendiri sudu/ tangan ke mulut sendiri, sebagai permulaan mestilah makanan bersepah, sampai habis kotor lantai baju. Masa makan pun jadi lama.

Reaksi biasa yang selalu saya lihat>>> anak dimarahi bertubi-tubi. Pastu diambil alih pula tugasan menyuap tu. Senang katanya. Tak payah tukar baju lepas makan, tak payah mop lantai dan mak pun boleh cepat buat kerja lain.. T_T. Nanti jangan dimarahkan pula anak kata menyusahkan sedangkan kita sendiri yang tak beri ruang untuk mereka berdikari!

4. Respond attentively:

Bila bersama anak, berilah masa anda yang paling berkualiti. Balaslah perbualan dengan anak sebaiknya. Hatta bahasa tubuh sekalipun. Anak kecil mungkin masih tak petah bercakap, atau pandai menyuarakan isi hati, namun perasaan dan jiwa mereka tu senang terguris. Mereka tak pinta macam-macam, hanya kasih sayang dan PERHATIAN penuh oleh si ibu atau si ayah. Anak ajak main, layankanlah sekejap. Anak ajak bergusti, ‘berlakonlah’ jadi raksasa yang perlu dikalahkan.. Anak ajak membaca, dudukkanlah anak di pangkuan anda dan bacalah dengan intonasi yang menarik.

Cuba anda buat, pasti anak akan lebih rapat dengan anda.

5. Support from the sidelines. 

Ini point yang hampir sama dengan no.2 tadi. Bila dah beri galakan, jangan cepat sangat kita datang membantu bila mereka gagal. Beri masa untuk mereka cari jalan untuk selesaikan sendiri. Jangan terkejut adakalanya penyelesaian yang mereka dapat tu tak pernah dibuat orang tapi masih menjadi! Dapat pupuk semangat menjadi kental di samping beri peluang untuk sel-sel otak mereka berhubung. Tikam dua dalam satu.. Kan bagus tu!

Akhir kata, anak itu umpama kain putih nan bersih. Kitalah yang mencorakkannya.

Jadi, didiklah anak dengan berilmu!