Masalah tingkah laku di kalangan kanak-kanak

Mengenali dan meneliti masalah tingkah laku di kalangan kanak-kanak  adalah satu perkara yang susah disebabkan kanak-kanak tak pandai menyuarakan apa yang mereka rasa atau fikirkan.

Biarpun susah, bukan bermakna ia tak boleh dilakukan. 

Alangkah baiknya andai kita para ibu bapa ni lengkapkan diri dengan ilmu, amati anak-anak kita (dan sekeliling) untuk tanda-tanda tingkah laku merisaukan ini, dan bertindak segera. Pengesanan awal boleh mengubah masa depan anak tersebut, malah akan lebih menyenangkan hidup kita.

Ada 7 tingkah laku kanak-kanak yang mungkin berlaku. Ini khas terutamanya untuk kanak-kanak berumur 1-3 tahun (toddler) yang masih lagi belajar mengenali dunia dan diri sendiri. Jom kenali apa yang normal dan apa yang tidak!

Kenali dan rawat awal

1.Tantrum 

Tantrum ni sebenarnya adalah salah satu cara untuk anak berkomunikasi dengan kita untuk beritahu yang dia ni lapar/ letih/ marah/ tak puas hati. Mereka tak tahu cara bagaimana nak beritahu dengan baik.. so jangan marah ye.

Tantrum ni dikira normal jika ia berlaku sekali-sekala (bukan setiap hari), berlaku selama lebih kurang 5 minit dan kemudian perhatiannya dapat dialihkan kepada yang lain. Menangis, hentak kaki, guling-guling.. tu kira normal.

Yang tak normal adalah bila tantrum mereka ni berlaku banyak kali dalam sehari, dan hampir setiap hari (fuh.. boleh gila kita dibuatnya). Sekali si kecil ni tantrum, laaaama sangat dan anda susah nak alihkan perhatian mereka. Pada masa yang sama, mereka ni juga turut cederakan diri sendiri/ orang lain dan bercakap bahasa yang kasar.

2. Menjerit-jerit. 

Si manja sedang dalam fasa belajar menggunakan dan mengawal peti suara mereka, so menjerit-jerit tu biasalah. Terutamanya jika mereka menjerit bila lapar/ marah/ letih atau pun tak puas hati. Menjerit pun tak lebih 5 atau 10 minit dan berlaku sekali-sekala.

Tapi… awas jika anak selalu menjerit beberapa kali dalam sehari, berlaku SETIAP hari, melebihi 25 minit dan disertai dengan kelakuan yang membahayakan.

3. Mencederakan diri.

Ini berlaku bila kita tak nak ikut apa yang mereka nak/ mereka betul-betul tak nakkan sesuatu, adakalanya mereka ni berguling-guling di lantai dan menggelupur. Kalau mereka ni cedera atas tindakan yang tidak disengajakan, then it’s ok. Yang merisaukan adalah apabila kecederaan adalah serius (sehingga berdarah contohnya), dilakukan berulang kali atau sengaja dilakukan tanpa sebarang provokasi. That’s a MAJOR red flag! 

4. Mencederakan orang lain 

Berdasarkan kajian, tingkah laku kasar toddler ni memuncak sewaktu umur dua tahun. Sebab tu lah ada perkataan terrible two. Orang tak sebut suka-suka tau. Ada sebabnya.. Sewaktu fasa ni, kanak-kanak biasanya lebih agresif terutamanya bila nak rebut balik mainan atau pun sewaktu nak tunjukkan kemarahan.

Tendang/ tampar/ baling barang sewaktu marah/ tak puas hati adalah normal. Menggigit bila cuba nak rampas barang dari seseorang pun normal.

Apa yang tak normal adalah apabila si kecil menggigit/ memukul beberapa kali dalam seminggu, tindakan kasar mereka ni semakin lama semakin dahsyat, dan mereka ni tak takut langsung bila berkasar dengan orang lain. Kadang-kadang, tak ada sebab (provokasi) pun mereka ni mengganas. Awas ye!

5. Risau apabila berpisah (separation anxiety). 

Ini pun normal bila mereka menangis untuk beberapa minit bila berpisah dengan anda ataupun mereka cuba berpegang pada anda.. tapi sekejap je perhatian mereka dah boleh dialihkan.. Tapi.. kalau nangis melampau sampai lebih setengah jam.. pastu anak jadi panik/ risau sangat, kita khuatir anak ada masalah anxiety ataupun ada kemungkinan anak didera oleh orang yang kita tinggalkan tu.. Penderaan ada banyak jenis tau.. bukan setakat penderaan fizikal je kita kena waspada. Kalau anak betul-betul tak nak pada orang tu, cuba selidik kenapa.

6. Tidak menunjukkan rasa sayang (affection) . 

Bila anak tak respon/ tak mahu langsung disentuh biarpun tengah penat/ sedih.. kemudian nampak emosi terganggu bila disentuh/ dipeluk/ dicium ataupun tak menunjukkan sebarang minat untuk berada bersama orang lain.. silalah risaukan anak itu ye. Cepat-cepat rujuk anak untuk perhatian pakar supaya kita boleh tahu apa masalah sebenar yang sedang berlaku.

7. Mengasingkan diri.

Ada sesetengah anak memang jenis yang pemalu ataupun introverted. Jadi mereka perlukan masa yang agak lama untuk membuka hati dan selesa dengan orang lain yang tak dikenali. Ada juga anak yang lebih suka bermain sendiri/ dengan orang dewasa yang dipercayai dan tidak sukakan suasana orang yang ramai/ bising. Ini NORMAL.

Tapi, jika mereka ni kanak-kanak yang sifatnya peramah dan ceria.. kemudian tiba-tiba je tukar perangai dan asingkan diri, ini pelik dan merisaukan. Ataupun mereka selalu nampak letih/ langsung tak berminat untuk berinteraksi dengan ahli keluarga sendiri.. ini pun tanda-tanda yang merisaukan.

Jika ada yang menunjukkan tanda-tanda yang merisaukan tersebut, cuba perhatikan anak dengan lebih terperinci (lebih kurang seminggu) dan catat kekerapan, jangka masa dan punca tingkah laku tersebut.. dan kemudian RUJUK pakar kanak-kanak/ kesihatan mental untuk tindakan selanjutnya.

tingkah laku kanak-kanak

tingkah laku kanak-kanak (1)

PENGESANAN AWAL SANGAT MEMBANTU MEMPERBAIKI MASA DEPAN ANAK ANDA.

jadi, sebar-sebarkan untuk pengetahuan kita semua!

Semoga bermanfaat!

 

 

Mengatasi tantrum anak seperti ibu yang super cool!

Laaa… pasal tantrum lagi? Iye. Saya kupas banyak sikit tentang tantrum ni sebab nak atau tak nak, ini adalah sebahagian besar cabaran yang terpaksa dihadapi oleh kebanyakan ibu bapa di luar sana. Tipulah kalau kata anak tak pernah tantrum.. tu pelik bin ajaib namanya. Apabila kita dah faham perkembangan emosi anak yang normal mengikut umur (boleh ulang baca di sini) dan kita tahu bahawa tantrum ni sebenarnya baik untuk anak (baca di sini), langkah seterusnya tentulah belajar cara-cara mengatasi tantrum.. Khasnya apabila anak tunjuk perangai di tempat awam..masa tu kalau tak kena gaya, boleh bertukar jadi Mr. Hulk Hogan! Hijau menahan marah!

tantrum2

Apa patut kita buat ketika anak sedang tantrum: 

  • Pastikan anak dalam keadaan selamat. Malang tidak berbau. Buatnya anak tengah tantrum di atas escalator dan terjatuh ke bawah?? Nauzubillah.. minta dijauhkan..
  • Cuba tenangkan anak dengan perbuatan non-verbal: maksudnya peluk anak, pegang tangan dia, usap kepala dia.. Moga-moga dengan sentuhan lembut seorang ayah atau ibu boleh menenangkannya.
  • Kalau tak berjaya juga: BIARKAN ANAK LUAHKAN PERASAAN. Anak tengah mengamuk guling-guling atas lantai, jangan pula anda tarik dia, marah atau tengking dia. NO NO NO! Itu hanya tambah masalah. Let it run its course. 
  • Anda perlu masuk mood bertapa masa ni. Fikirkan yang tenang-tenang saja. Sabar.. sabar.. dan sabar lagi.

when little people are overwhelm with big emotion, it’s our job to share our calm, not to join their chaos. 

Apa yang TAK PATUT anda buat ketika anak sedang tantrum? 

  • Mengalah dengan anak. Mengalah di sini maksudnya anda terus beri saja apa yang anak nak. Salah ye! Bila buat macam ni, anda sebenarnya sedang kuatkan mesej pada anak yang dia akan dapat apa saja bila dia mengamuk/menjerit.
  • Buat tak tahu pada anak. Anda biar je anak mengamuk sampai dia penat dan berhenti sendiri.. selepas tu tak ada follow upUntuk elakkan tantrum berulang, sangat PENTING untuk kita bercakap dengan anak, selami apa perasaan mereka dan kenapa dia frust sangat sampai mengamuk? Bila buat begini, kita beri ruang dan ajar anak cara untuk menyampaikan apa yang mereka rasa dengan cara yang betul. Dan mereka juga tahu yang anda ambil berat tentang mereka.
  • Menghukum atau mendenda anak. Anak dah lah sedih sebab tak dapat sesuatu yang dihajatkan, bila cuba pula sampaikan hajat di hati (mengamuk) anda pula buat dono je, tiba-tiba kena marah dan denda lagi.. T_T.  Nampak tak bagaimana keadaan macam ni boleh buat anak membesar jadi lebih pemarah, pendam perasaan hingga akhirnya meletup, ataupun anak bertukar jadi lebih nakal?

    Dont blame them, blame yourself for making them turn to bad instead of just sad. 

  • Tanya anak macam-macam. Boleh tanya, cumanya bukan SEMASA anak tengah tantrum, tapi SELEPAS anak dah tenang semula.

Untuk kesimpulan, saya sediakan senarai semak khas untuk semua (bosan asyik baca bullet point je). Moga bermanfaat!

kendali tantrum anak (1)

 

 

Tantrum anak: 5 sebab kenapa tantrum sebenarnya baik untuk anak anda

Tau tak apa benda yang paling banyak dibualkan oleh ibu bapa bila mereka berjumpa sesama mereka? Kalau tak cerita pasal kecomelan anak masing-masing, pasti mereka akan cerita tentang ‘hebatnya’ anak mereka bila mengamuk/ buat perangai atau tantrum. Tantrum ni sebenarnya adalah kemarahan yang berlaku secara tiba-tiba. Anak mudah tunjuk perangai bila dia lapar, terlalu letih atau mengantuk, berada di dalam situasi yang asing baginya dan boleh jadi juga anak mengamuk sebab apa yang dia hendakkan tak dipenuhi. Anak yang sedang tantrum sebenarnya cuba untuk mengatasi perasaan kecewanya. 

Seperti yang saya pernah sebutkan dalam entry sebelum ini, setiap kelakuan anak adalah cara si kecil memberitahu apa yang sedang dirasainya. Jangan sia-siakan percubaan anak untuk berkomunikasi dengan kita dengan mengecop dirinya degil dan tak mahu dengar kata. Tantrum ni adalah satu perkembangan yang penting dari segi kesihatan mental dan emosi anak. Jom kita tengok apa sebenarnya yang menyebabkan tantrum ni baik untuk anak-anak.

1. Lebih baik lepaskan dari pendam.. betul tak?

Analogi yang mudah adalah apabila kita sakit perut memulas-mulas.. tentu kita rasa lega sangat bila akhirnya dapat ke tandas dan buang semua kan? Better out than in right? Macam tu lah juga dengan tantrum anak-anak ni. Bila mereka menangis dan mengamuk, mereka sebenarnya sedang melepaskan ‘stress’ mereka.

Crying is not the hurt, it is the process of becoming unhurt” 

2. Anak berasa selamat dengan anda.

Anak kecil tak pandai nak manipulasi orang lain untuk mendapatkan apa yang mereka mahu, terutamanya kita. Anak kecil tak dilahirkan dengan minda sebegitu. Perasan tak budak-budak yang sedang tantrum ni hanya buat perangai apabila bersama emak/ayah atau penjaganya? Selalu kita dengar yang orang lain puji baiknya anak kita.. tak buat perangai pun bila orang lain jaga.. tapi.. bila emak atau ayahnya balik… ha! All hell break loose! Terus menangis la, tergolek-golek atas lantai, sambil jerit jerit.. padahal tadi elok je. Itu sebabnya anak kecil hanya akan tunjuk ‘perangai terbaiknya’ bersama orang yang dipercayainya sahaja. Jadi, bila anak tantrum depan anda, terimalah ia sebagai pujian paling hebat! You are his most trusted person in this world! 

3. Menangis membantu anak anda belajar. 

Kadang-kala si kecil ni menangis hanya untuk lepaskan perasaan geram dan kecewanya sahaja. Frust sebab tak dapat susun lego jadi bentuk rumah ke, frust sebab tak dapat ambil bola yang termasuk bawah kerusi ke, dan lain-lain. Bila mereka dah lepaskan perasaan geram mereka tu, kemudian mereka akan lebih tenang dan percayalah.. mereka akan cuba fikir dan usaha lagi teruskan apa yang mereka tak berjaya selesaikan sebentar tadi! Jadi, jangan cepat sangat step in bila anak tantrum.. beri masa untuk si kecil tenangkan perasaannya sendiri.

4. Anda kata TIDAK padanya. 

Ini point yang sangat penting. Sayang anak jangan sehingga kita biarkan si anak bermaharajalela buat apa yang dia suka. Adakalanya anak buat perangai sebab anda tak penuhi permintaannya.. contohnya si kecil nak main pisau, main api, atau lompat-lompat atas katil. Itu semua adalah perbuatan yang boleh membahayakan dirinya, jadi bila anda kata tidak padanya, itu sebenarnya sedang mengajar mereka apa yang boleh dibuat dan apa yang tak boleh. Berkata TIDAK pada anak kecil bermaksud anda adalah ibu bapa yang baik, tak takut mendidik dan berhadapan dengan proses menjaga yang lebih rumit dan menyusahkan. It’s always easier to give in and said yes to the kids.. but that is wrong. Be firm with your limit and teach them gently why they cannot do it. 

5. Tantrum bantu anak uruskan emosinya dalam jangka masa panjang.

Adakalanya, emosi anak kecil yang tak terkawal ditonjolkan melalui cara lain, seperti bersikap agresif, tak mahu berkongsi barang-barang dengan orang lain, ataupun langsung tak beri kerjasama dalam menyelesaikan kerja-kerja ringan seperti berus gigi, pakai kasut dan sebagainya. Tantrum dalam hal ini membantu anak kecil untuk melepaskan rasa marahnya dengan cara yang lebih selamat dan mudah. (bersabarlah ye ibu bapa sekalian.. beberapa minit je.. jangan kita pula jadi macam si kecil.. ikut jerit sekali)

jurassic park

That is so true.. ISN’T IT? haha! 

Well, the least we could do is just HAVE FUN with it. Enjoy!!