Peranan ibu bapa apabila anak dijangkiti penyakit berjangkit…

Baru-baru ini saya dan keluarga berpeluang makan besar di kampung. Memang meriah, kecoh dan seronok! Almaklum ramai budak kecil, lari ke sana sini. Tapi sayangnya, dalam pada duduk bersembang-sembang tu, terperasan pula si kecil berdua ni. Yang seorang senyap je, melepek dengan emaknya. Yang lagi seorang tergaru-garu. Kita sebagai warga prihatin (dan ada latar belakang perubatan) ni pergilah bertanya. Nah! terkejut saya. Seorang tu demam campak dan lagi seorang pula kudis buta (kedua-duanya boleh berjangkit).

Jadi dilema sekejap.. T_T

  1. Apa nak buat dengan situasi masa tu di mana ada ramai budak kecil yang terdedah kepada dua jenis penyakit berjangkit ni? (dalam suasana keramaian yang ramai orang berkumpul dan masing-masing dah lama tak berjumpa, keadaan ini perlu dikendalikan dengan penuh berhemah dan teliti.. jangan sampai ada yang kecil hati dan terluka!)
  2. Bagaimana nak menasihati keluarga si kecil ni dari segi penjagaan anak mereka?
  3. Bagaimana nak elakkan penyakit si kecil berdua ni dari menjangkiti anak saya dan anak-anak kecil yang lain?

Akhirnya, saya sampaikan serba ringkas mesej kesihatan pada kedua-dua keluarga berkenaan. Yang paling penting, BAWA ANAK KE KLINIK untuk terima rawatan yang betul dan ASINGKAN ANAK DARI BUDAK-BUDAK LAIN dan tempat keramaian. Sebab apa? Sebab penyakit yang anak mereka hadapi biarpun tak teruk atau merbahaya pada nyawa mereka, tapi IA PENYAKIT BERJANGKIT! Kesian dengan anak kecil lain ataupun orang lain yang berimuniti rendah terdedah dan berisiko menghidapi penyakit yang sama. It really is not fair to them and the rest. 

Dan seterusnya, amalkan gaya hidup yang bersih seperti rajin cuci tangan (tangan sendiri dan juga tangan anak), kerap tukar cadar/tuala anak, dan ajarkan anak agar jangan berkongsi peralatan peribadi seperti tuala, baju dan berus gigi. (oh please.. don’t get me started on oral hygiene. berbuih mulut nanti nak cerita.. huhu).

anak ada peny berjangkit

Kesihatan anak adalah tanggungjawab bersama. Bukan setakat kita sebagai ibu bapa yang perlu ambil berat soal kesihatan anak, warga komuniti yang lain pun perlu ambil berat sama. Contoh mudahlah, rumah kita bersih tapi rumah jiran sebelah penuh bekas air kosong dan jadi tempat pembiakan nyamuk.. bolehke kita nak pastikan yang nyamuk rumah sebelah takkan gigit kita dan anak kita di rumah sebelah ni? Iye tak?

Jadi, semua orang perlu ambil berat dan jalankan peranan masing-masing.

After all, it takes a village to raise A kid. 

Jadilah warga komuniti yang prihatin. Bersama kita boleh!!

 

 

Erti hidup pada memberi: Ajarkan anak untuk belajar berkongsi!

Biasa tak bila balik kampung, bila ada ramai budak kecil, mainan yang satu itulah yang direbutkan. Dari elok senyum ketawa, terus jadi menangis masam muka. Jangan terkejut kalau ada ipai-duai yang bergaduh hanya kerana anak mereka berebut mainan/ makanan! Kenapa ye anak-anak kecil ni suka berebut mainan?

“kongsilah.. bagi Aman main sama..” 

“Mimi main yang ni ye.. bagi kereta tu kat kawan..” 

Apa yang Daim rasa kalau mainan ni semua kawan yang main, tak nak bagi kat Daim? Tak suka kan? Sebab tu la kena kongsi.. main sama-sama..” 

Selalu dengar kan ayat-ayat macam ni?

Sebenarnya, tak ada istilah kongsi dalam hidup seorang toddler (umur 1- 3 tahun). 

Pada mereka ni, kalau mereka nak, mereka ambil saja. Umur 1-3 tahun ni, mereka baru nak tangkap erti ‘ini aku punya’ dari ‘mari kita kongsi’. Jadi, janganlah cepat melenting kalau anak kecil cepat je nak berebut, main ambil itu ini. Kita sebagai ibu bapa perlu pandai teliti keadaan dan jadi orang tengah yang terbaik.. agar anak tak rasa terabai dan saudara-mara pun tak kecil hati!   

sharing

Anak dari usia 4 tahun dah pandai menerima konsep bertimbang-rasa dan mengambil kira hak orang lain. Maka, jika anak 4 tahun ke atas masih buat ragam dan asyik nak rembat je barang orang lain, salahnya bukan pada mereka tapi pada kita selaku ibu bapa yang tak dapat mendidik dengan betul! Oh! Jadi, cara terbaik adalah ajar anak berkongsi!

1.Mula dari awal

Tak boleh faham tak bermaksud tak boleh diajar.

Anak kecil ni sifat mereka macam span.. serap segala! Bila anak dah boleh pegang objek dengan tangan kecil mereka tu, dah boleh mula ajar anak berkongsi dengan passkan barang dari tangan mereka ke tangan anda berulang kali. Take turn. Dan tekankan.. ‘ini turn emak. lepas ni turn adik pula..’ Buat bila mereka tengah makan pun ok juga. Bila selalu buat, insyaAllah mereka lebih mudah nak memberi.

2. Mulakan dari diri kita dahulu! 

Ini memang tak payah cakaplah. Apa-apa pun ibu bapa kena mula dulu. Kalau anak pun susah sangat nak nampak ibu bapa dia kongsi sesuatu depan mata mereka, tentulah mereka sendiri pun susah nak mulakan! Langkah mudah, kongsi tempat duduk, kongsi roti bakar ke.. kongsi makan ais krim ke.. just be creative! 

3. Memuji dengan ayat pujian yang jelas. 

Bila anak buat baik dengan berkongsi sesuatu milik mereka, kuatkan perilaku itu dengan pujian. Bukan puji semborono seperti … “baiknya anak emak ni..” tetapi sebaliknya nyatakan dengan jelas apa perilaku baik mereka yang anda puji tu..

contoh: “Bagusnya abang main kereta sama-sama dengan adik. Abang nampak tak macam mana adik gelak bila dapat main tadi? Adik suka main kereta dengan abang..” Pujian sebegini menarik perhatiannya pada apa yang dia lakukan dengan lebih terperinci.. jadi mereka tahu anda memang ambil berat dan ambil tahu apa yang mereka buat.

4. Hormati minat dan perasaan anak anda bila anda mengajarnya berkongsi. 

Setiap anak akan ada alat permainan yang mereka sayang dan selalu bawa ke mana-mana. Tindakan anak yang murah hati berkongsi sesetengah mainan dan tak nak berkongsi yang lain adalah normal. Pastikan anda jaga mainan kesayangan anak anda ni. Guard the prized toy – with your life! Kutip mainan itu sebelum ia diambil oleh anak kecil lain. Sebelum anak mula bermain, anda boleh menolong si kecil untuk memilih yang mana mainan yang hendak dimain bersama atau yang mana yang hendak disimpan. Elakkan drama berair mata dari berlaku!

5. Bercakap tentang perasaan.

Ini jarang kita buat tapi sangat-sangat penting. Beri suara dan makna pada apa yang mereka rasa. Sebagai contoh, anda boleh tanyakan pada anak..

Mia takut ye Mia tak dapat main lagi barbie tadi?” Atau “Mia takut Mia tak dapat balik anak patung tadi ye?”

Membantu anak kecil mengenali perasaannya sendiri; dari masa ke semasa pengiktirafan ini akan dapat membantu si kecil untuk membaca dan respon sewajarnya kepada perasaan orang lain.

Kanak-kanak sebenarnya sangat pandai membaca ekspresi wajah, tetapi tidak dapat menyebutkan apa perasaan yang mereka lihat. 

 6. Menderma pada yang kurang bernasib baik

Cuba terapkan budaya memberi pada anak-anak dengan menderma mainan atau pakaian mereka yang lama (tetapi masih elok) kepada yang kurang bernasib baik. Pastikan anak-anak ada bersama sewaktu anda memilih barangan yang hendak didermakan. Beri peluang mereka pilih apa yang mereka hendak beri dan puji mereka. Bawa bersama ketika anda menghantar barangan tersebut.. kalau dapat sehingga ke tangan kecil sang penerima. Biar mereka lihat sendiri betapa mainan mereka itu membawa senyuman dan kebahagiaan pada orang lain.

Less is more! 

Akhir kata, lebih banyak kita memberi, lebih banyak kita mendapat. Ajarkan anak untuk berkongsi agar mereka pandai mensyukuri.

Semoga bermanfaat!