Masalah tingkah laku di kalangan kanak-kanak

Mengenali dan meneliti masalah tingkah laku di kalangan kanak-kanak  adalah satu perkara yang susah disebabkan kanak-kanak tak pandai menyuarakan apa yang mereka rasa atau fikirkan.

Biarpun susah, bukan bermakna ia tak boleh dilakukan. 

Alangkah baiknya andai kita para ibu bapa ni lengkapkan diri dengan ilmu, amati anak-anak kita (dan sekeliling) untuk tanda-tanda tingkah laku merisaukan ini, dan bertindak segera. Pengesanan awal boleh mengubah masa depan anak tersebut, malah akan lebih menyenangkan hidup kita.

Ada 7 tingkah laku kanak-kanak yang mungkin berlaku. Ini khas terutamanya untuk kanak-kanak berumur 1-3 tahun (toddler) yang masih lagi belajar mengenali dunia dan diri sendiri. Jom kenali apa yang normal dan apa yang tidak!

Kenali dan rawat awal

1.Tantrum 

Tantrum ni sebenarnya adalah salah satu cara untuk anak berkomunikasi dengan kita untuk beritahu yang dia ni lapar/ letih/ marah/ tak puas hati. Mereka tak tahu cara bagaimana nak beritahu dengan baik.. so jangan marah ye.

Tantrum ni dikira normal jika ia berlaku sekali-sekala (bukan setiap hari), berlaku selama lebih kurang 5 minit dan kemudian perhatiannya dapat dialihkan kepada yang lain. Menangis, hentak kaki, guling-guling.. tu kira normal.

Yang tak normal adalah bila tantrum mereka ni berlaku banyak kali dalam sehari, dan hampir setiap hari (fuh.. boleh gila kita dibuatnya). Sekali si kecil ni tantrum, laaaama sangat dan anda susah nak alihkan perhatian mereka. Pada masa yang sama, mereka ni juga turut cederakan diri sendiri/ orang lain dan bercakap bahasa yang kasar.

2. Menjerit-jerit. 

Si manja sedang dalam fasa belajar menggunakan dan mengawal peti suara mereka, so menjerit-jerit tu biasalah. Terutamanya jika mereka menjerit bila lapar/ marah/ letih atau pun tak puas hati. Menjerit pun tak lebih 5 atau 10 minit dan berlaku sekali-sekala.

Tapi… awas jika anak selalu menjerit beberapa kali dalam sehari, berlaku SETIAP hari, melebihi 25 minit dan disertai dengan kelakuan yang membahayakan.

3. Mencederakan diri.

Ini berlaku bila kita tak nak ikut apa yang mereka nak/ mereka betul-betul tak nakkan sesuatu, adakalanya mereka ni berguling-guling di lantai dan menggelupur. Kalau mereka ni cedera atas tindakan yang tidak disengajakan, then it’s ok. Yang merisaukan adalah apabila kecederaan adalah serius (sehingga berdarah contohnya), dilakukan berulang kali atau sengaja dilakukan tanpa sebarang provokasi. That’s a MAJOR red flag! 

4. Mencederakan orang lain 

Berdasarkan kajian, tingkah laku kasar toddler ni memuncak sewaktu umur dua tahun. Sebab tu lah ada perkataan terrible two. Orang tak sebut suka-suka tau. Ada sebabnya.. Sewaktu fasa ni, kanak-kanak biasanya lebih agresif terutamanya bila nak rebut balik mainan atau pun sewaktu nak tunjukkan kemarahan.

Tendang/ tampar/ baling barang sewaktu marah/ tak puas hati adalah normal. Menggigit bila cuba nak rampas barang dari seseorang pun normal.

Apa yang tak normal adalah apabila si kecil menggigit/ memukul beberapa kali dalam seminggu, tindakan kasar mereka ni semakin lama semakin dahsyat, dan mereka ni tak takut langsung bila berkasar dengan orang lain. Kadang-kadang, tak ada sebab (provokasi) pun mereka ni mengganas. Awas ye!

5. Risau apabila berpisah (separation anxiety). 

Ini pun normal bila mereka menangis untuk beberapa minit bila berpisah dengan anda ataupun mereka cuba berpegang pada anda.. tapi sekejap je perhatian mereka dah boleh dialihkan.. Tapi.. kalau nangis melampau sampai lebih setengah jam.. pastu anak jadi panik/ risau sangat, kita khuatir anak ada masalah anxiety ataupun ada kemungkinan anak didera oleh orang yang kita tinggalkan tu.. Penderaan ada banyak jenis tau.. bukan setakat penderaan fizikal je kita kena waspada. Kalau anak betul-betul tak nak pada orang tu, cuba selidik kenapa.

6. Tidak menunjukkan rasa sayang (affection) . 

Bila anak tak respon/ tak mahu langsung disentuh biarpun tengah penat/ sedih.. kemudian nampak emosi terganggu bila disentuh/ dipeluk/ dicium ataupun tak menunjukkan sebarang minat untuk berada bersama orang lain.. silalah risaukan anak itu ye. Cepat-cepat rujuk anak untuk perhatian pakar supaya kita boleh tahu apa masalah sebenar yang sedang berlaku.

7. Mengasingkan diri.

Ada sesetengah anak memang jenis yang pemalu ataupun introverted. Jadi mereka perlukan masa yang agak lama untuk membuka hati dan selesa dengan orang lain yang tak dikenali. Ada juga anak yang lebih suka bermain sendiri/ dengan orang dewasa yang dipercayai dan tidak sukakan suasana orang yang ramai/ bising. Ini NORMAL.

Tapi, jika mereka ni kanak-kanak yang sifatnya peramah dan ceria.. kemudian tiba-tiba je tukar perangai dan asingkan diri, ini pelik dan merisaukan. Ataupun mereka selalu nampak letih/ langsung tak berminat untuk berinteraksi dengan ahli keluarga sendiri.. ini pun tanda-tanda yang merisaukan.

Jika ada yang menunjukkan tanda-tanda yang merisaukan tersebut, cuba perhatikan anak dengan lebih terperinci (lebih kurang seminggu) dan catat kekerapan, jangka masa dan punca tingkah laku tersebut.. dan kemudian RUJUK pakar kanak-kanak/ kesihatan mental untuk tindakan selanjutnya.

tingkah laku kanak-kanak

tingkah laku kanak-kanak (1)

PENGESANAN AWAL SANGAT MEMBANTU MEMPERBAIKI MASA DEPAN ANAK ANDA.

jadi, sebar-sebarkan untuk pengetahuan kita semua!

Semoga bermanfaat!

 

 

Love the bears

Cepat sungguh masa berlalu. Sedar tak sedar Adam Naufal dah berumur 18 bulan. Bila teliti semula gambar dan video Adam dari waktu baru lahir, menitis air mata melihat kebesaran ciptaan Allah di depan mata. Betapa berharganya hadiah-Mu ini Ya Allah. Melihat perkembangan anak di depan mata, hati saya lebih kuat dan bersemangat mengharungi hidup. Jika si kecil tak tahu makna mengalah, apatah lagi sang ibu bapa kan? Mana boleh kalah dengan anak sendiri!

Dewasanya anak bermula dengan langkah kecil yang diolah mereka sewaktu masih kecil. Bertatih jatuh, berdiri bertopang, dan acap kali mencuba. Itulah rencah kehidupan seharian si manja. Mungkin sesekali luka kakinya terjatuh dek tersalah pijak. Ataupun calar tangannya bermain kasar dengan si kucing. Namun, jangan pula kita cepat sangat berlari mendakapnya. Jangan terlalu pantas memujuk. Pada masa yang sama juga, jangan dibiarkan begitu saja.

Jadi, apa sebenarnya yang perlu kita buat ni?

 

bears2

Love the bears? Apa maksudnya??

Seperti mana si kecil sayangkan teddy bears kepunyaan mereka, kita pun sepatutnya sama. Tapi bears yang sama maksudkan di sini bukan anak patung beruang/ plush toy tu. Sebaliknya bears ni adalah acronym untuk..

 

bears3

Jika mahukan anak anda jadi seorang yang cekal hati, kuat semangat, positif jiwa dan gigih belajar.. inilah resipinya!

Kesimpulan mudah yang saya dapat hasil dari menghadiri kelas keibubapaan, dan peluang berinteraksi sendiri dengan anak-anak kecil (anak saya/ anak saudara/ pesakit kanak-kanak/ budak-budak lain). Nampak mudah tapi hakikatnya sangat mencabar untuk diamalkan.

1.BIG REACTION:

Beri reaksi yang besar bila anak-anak berjaya buat sesuatu – berjaya berdiri sendiri, berjaya suap makanan ke mulut dengan sudu tanpa tumpahkan makanan, berjaya minum air dengan cawan yang dipegang sendiri, etc. Ketahuilah setiap perkembangan minda yang berjaya anak anda capai, itu bererti anak anda sihat dan semakin membesar dengan JAYANYA! (bukan semua anak diberi peluang ini..)

2. Encourage more: 

Berikan galakan yang tak putus-putus untuk anak-anak. Kitalah tukang sorak paling kuat bila anak bersukan, atau bila anak mencuba sesuatu yang baru dan pertama kali dihadapinya. Dengan sokongan daripada kita, bagi mereka TIDAK ADA YANG MUSTAHIL. Nak ajar anak pelbagai bahasa? Nak latih anak jadi pemain bola sepak terkemuka? Nak anak jadi saintis terulung? Nak anak jadi tahfiz muda? Haa.. inilah masanya. Semuanya bermula dari GALAKAN SEORANG IBU/BAPA.

3. Allow mistakes to happen: 

Beri peluang untuk anak buat salah. Biar berulang kali pun tak apa, asalkan kesalahan yang dia buat tu tak mengancam nyawa, merosakkan harta benda atau mengganggu orang lain. Contoh mudah, ajar anak makan sendiri. Untuk si kecil berjaya suap sendiri sudu/ tangan ke mulut sendiri, sebagai permulaan mestilah makanan bersepah, sampai habis kotor lantai baju. Masa makan pun jadi lama.

Reaksi biasa yang selalu saya lihat>>> anak dimarahi bertubi-tubi. Pastu diambil alih pula tugasan menyuap tu. Senang katanya. Tak payah tukar baju lepas makan, tak payah mop lantai dan mak pun boleh cepat buat kerja lain.. T_T. Nanti jangan dimarahkan pula anak kata menyusahkan sedangkan kita sendiri yang tak beri ruang untuk mereka berdikari!

4. Respond attentively:

Bila bersama anak, berilah masa anda yang paling berkualiti. Balaslah perbualan dengan anak sebaiknya. Hatta bahasa tubuh sekalipun. Anak kecil mungkin masih tak petah bercakap, atau pandai menyuarakan isi hati, namun perasaan dan jiwa mereka tu senang terguris. Mereka tak pinta macam-macam, hanya kasih sayang dan PERHATIAN penuh oleh si ibu atau si ayah. Anak ajak main, layankanlah sekejap. Anak ajak bergusti, ‘berlakonlah’ jadi raksasa yang perlu dikalahkan.. Anak ajak membaca, dudukkanlah anak di pangkuan anda dan bacalah dengan intonasi yang menarik.

Cuba anda buat, pasti anak akan lebih rapat dengan anda.

5. Support from the sidelines. 

Ini point yang hampir sama dengan no.2 tadi. Bila dah beri galakan, jangan cepat sangat kita datang membantu bila mereka gagal. Beri masa untuk mereka cari jalan untuk selesaikan sendiri. Jangan terkejut adakalanya penyelesaian yang mereka dapat tu tak pernah dibuat orang tapi masih menjadi! Dapat pupuk semangat menjadi kental di samping beri peluang untuk sel-sel otak mereka berhubung. Tikam dua dalam satu.. Kan bagus tu!

Akhir kata, anak itu umpama kain putih nan bersih. Kitalah yang mencorakkannya.

Jadi, didiklah anak dengan berilmu!

 

Bila anak muntah

Rasanya semua yang biasa deal dengan budak-budak mesti pernah merasa baju/ seluar dia kena muntah budak. Betul tak? Muntah adalah salah satu daripada tanda-tanda penyakit yang biasa terkena pada kanak-kanak. Kena demam biasa pun muntah, terlebih makan pun muntah, menangis beria pun boleh muntah juga! Kira biasa la tu kan?

Disebabkan muntah di kalangan kanak-kanak ni sering berlaku, adakalanya kita jadi leka. Kurang prihatin sehinggalah anak jadi teruk tak bermaya. Jangan ye ibu bapa sekalian.. jom kita tengok apa tanda-tanda amaran bila anak muntah:

1.Anak muntah-muntah melebihi 24 jam 

Bawa anak untuk diperiksa doktor. Punca sebenar kenapa anak anda muntah perlu dicari dan diketahui. Takut sebenarnya masalah kecemasan yang menyebabkan anak anda muntah-muntah. Terlambat nanti menyesal tak sudah!

2. Bayi di bawah umur 3 bulan dan muntah diiringi demam. 

Ohoi! Ini tanda bahaya. Cepat-cepat cari kunci kereta dan bergegas ke kecemasan. Tapi! Muak susu tak sama dengan muntah ye. Muak susu biasanya keluar dengan senang, tak memerlukan tenaga/kerja keras dari anak dan anak pun tak meragam. Bila muntah, bayi selalunya cranky, menangis je sebab tak selesa dan muntah pun keluar dengan penuh tenaga (forcefully). 

3. Bayi nampak seperti kurang/ ketiadaan air dalam badan (dehydrated). 

Macam mana nak tahu? Perhatikan tanda-tanda  ini:

  • Air kencing sangat pekat dan sedikit atau TIADA pampers basah dalam tempoh 6-8 jam

  • kulit bibir atau lidah anak nampak kering

  • bagi bayi yang berumur lebih satu bulan, mereka menangis tetapi TIADA air mata (bayi di bawah umur satu bulan adakalanya kelenjar air mata mereka masih tidak cukup berkembang untuk menghasilkan air mata)

  • Fontanelle (bahagian yang lembut di kepala anak, juga dipanggil ubun-ubun) TENGGELAM ke bawah. Ubun-ubun ini adalah disebabkan pertumbuhan tulang kepala bayi yang normal dan biasanya ia sangat anjal bila dipegang. Ubun-ubun di bahagian belakang selalunya akan tertutup sewaktu anak berusia 6 minggu, manakala yang depan pula tertutup melewati umur 1 tahun hingga 18 bulan.

  • Anak nampak sangat letih dan tidak bermaya.

4. Anak nampak seperti dalam kesakitan yang teramat.

Dikhuatiri muntah itu adalah disebabkan saluran usus tersumbat/ masalah dalaman yang lain.

5. Muntah yang berterusan dan teruk (violent) selepas lebih kurang 1/2 jam selepas makan. 

Kita risaukan satu keadaan dipanggil pyloric stenosis di mana saluran otot menghala dari perut ke usus menjadi sangat tebal sehingga menghalang isi perut untuk keluar ke usus dan memaksa isi perut untuk keluar semula ke atas.

6. Muntah yang berwarna  hijau kekuningan (hempedu/ bile) atau berwarna kopi gelap/ bercampur darah yang banyak. 

7. Bahagian perut (abdomen) anak nampak membengkak, mengeras bila dipegang dan sakit. 

Dalam kes ini, dikhuatiri si kecil mengalami masalah kesihatan yang memerlukan pembedahan.

8. Muntah berterusan/ banyak kali yang berlaku selepas anak anda terjatuh/ mengalami kecederaan pada kepala. 

 9. Mata putih/ muka anak kelihatan kuning (jaundice). 

Jika anak anda muntah-muntah dan mempunyai SALAH SATU ATAU LEBIH tanda-tanda di atas, segera pergi dan dapatkan nasihat doktor.

Jika tidak, jangan risau. Pastikan anak diberi air minuman yang cukup, berikan makanan yang lembut dalam kuantiti yang sedikit tetapi kerap dan sendawakan anak selepas makan. Cuba tenangkan anak dengan sentuhan yang lembut serta pujuk anak untuk lebih banyak minum. Tapi! Jangan berikan sebarang ubat tahan muntah sesuka hati melainkan hanya dengan nasihat dan preskripsi dari doktor.

muntah

 

Semoga anak anda cepat sembuh dan anda pun kuat serta sabar melayan anak yang tidak berapa sihat.

Semoga sekelumit ilmu ini membawa manfaat untuk kita semua!