Kuman di seberang kita nampak tapi…

Saban hari, banyak cabaran yang seorang ibu atau ayah hadapi. Kekalutan nak mengejar pelbagai dateline kerja di samping memastikan hak seorang pasangan dan anak di rumah ditunaikan sebaiknya. Adakalanya, apabila yang dirancang tak menjadi dan yang dihajatkan tak kesampaian.. hati jadi bengang. Mulalah nak naik angin, masam muka, naik suara bagai. Habis semua orang jadi salah. Kuman di seberang kita nampak sedangkan gajah besar di depan mata kita tak nampak. Ooops! Rewind please! 

Saya menerima satu berita sedih hari ini. Dibandingkan dengan teman seperjuangan, saya agak ketinggalan. Masih perlu mengorak langkah, mencabar diri untuk kesekian kalinya. Dalam hati terdetik penat nak mencuba lagi tapi alhamdulillah Allah masih berikan semangat untuk terus melangkah. Perjuangan ini masih belum selesai!

Teringat seketika bagaimana Allah mengajar Nabi Yunus ketika ditelan ikan paus. Doa pendek tapi azimatnya mendalam. Betapa Allah mahu kita sebagai hamba-Nya sentiasa muhasabah diri dan kembali kepada-Nya. Bila kita ditimpa musibah ataupun dilanda ujian, jangan difikirkan di mana salahnya orang pada kita, tapi fikirkan apa salahnya diri kita. Jangan dicari kuman di seberang sana, tapi telitilah apa yang ada di depan mata. Tengok cermin dan perhatikan bayangan sendiri. Apa lagi yang boleh kita perbaiki?

Reflect and come back to Him. 

Jika itulah yang tertulis untuk kita, bersatulah seluruh alam pun takkan mampu untuk menahannya. Yakinlah yang apa jua yang Allah beri pada kita, itulah yang terbaik untuk kita. Terbaik pada masa dan tempatnya.

doa

Saya percaya setiap kegagalan yang datang adalah satu pengajaran bermakna khas untuk mematangkan kita. Jangan kita lupa pada mata si kecil yang memerhati setiap gerak-geri kita. Tunjukkan pada anak yang setiap kekalahan bukan bererti penamat atau  lesen untuk berputus asa. Hanya ia datang sebagai satu peluang untuk kita bermula semula dengan langkah yang lebih bijak. Lebih teratur dan lebih mengharap pada Dia.

Bila pikir-pikir balik, tak perlu nak sedih pun. Sebabnya, kalau Allah tak beri sekarang, Dia akan beri kemudian. Kalau tak dapat juga, sama ada Allah dah alihkan satu keburukan daripada kita ataupun Allah akan beri yang lebih baik lagi di masa akan datang.

So, have faith and keep moving on! 

next

 

Sayang anak jelas-jelaskan!

Don’t let yourself become so concerned with raising a good kid that you forget that you already have one. 

Orang kata sayang anak tangan-tangankan. Saya kata sayang anak jelas-jelaskan!

Tak cukup sekadar sayang jika si kecil tak sedar dirinya disayangi.

Bagaimana nak tunjuk sayang?

  1. Jangan asyik disogokkan anak dengan gajet dengan alasan kita nak buat kerja rumah. Jangan disalahkan anak tidak mendengar kata andai kita yang didik anak tidak mendengar sedari awal.
  2. Peluk anak sekerap mungkin. Peluk kejap dan beritahu anda sayang pada mereka.
  3. Bila anak datang minta perhatian, layanlah sekejap hatta sedang sibuk sekalipun (kecuali ada kecemasan). Kerja tak akan pernah habis dan masalah akan sentiasa ada. Tapi anak kita tak akan selamanya kecil dan berharap. Jangan biarkan mereka putus harapan pada kita.
  4. Beri ruang untuk anak bercerita. Tanya dengan penuh minat aktiviti hidupnya. Percayalah, jika hal-hal kecil pun anda tak kisah, janganlah diharap mereka bercerita hal-hal besar kerana bagi mereka, semuanya adalah hal-hal besar.
  5. Setiap kata-kata yang keluar dari mulut seorang ibu/ ayah adalah doa. Jadi, perhatikan apa yang kita kata.

 

aware

 

Quality over quantity ANY time.

Aim for these — Times well spent with your loved ones, with plenty of hugs and kisses, and warm memories to last a lifetime.

spend quality time